Game Simulasi Bisnis MEA


  • 17-10-2016
  • Fadjar Efendy Rasjid

SURABAYA - Persaingan ketat dalam era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) melahirkan ide unik dari tiga mahasiswa Universitas Surabaya. Mikael Johnson Rany, Otniel Hertatra Tjandra Mulia, dan Egy Arganatha Krisna Kumara berhasil menyederhanakan persaingan MEA dalam bentuk permainan. Namanya MEA on Preneur.

Aplikasi game itu diciptakan tiga mahasiswa dari Jurusan Multimedia Fakultas Teknik Ubaya tersebut. Isinya berupa simulasi wirausahawan yang ingin masuk ke pasar MEA. ''Game dimulai dari Indonesia. Pemain harus beli bahan mentah, kemudian dijadikan produk dan dijual di Indonesia dulu,'' ujar Otniel.

Pada awal game, pemain mempunyai modal Rp 100 juta. Uang itu digunakan untuk belanja bahan mentah dan membuka toko. Bertambah atau tidaknya tabungan bergantung pada tingkat penjualan.

Selama berjualan, pemain diminta memprediksi barang yang paling laku di negara tujuannya. Mereka juga harus pandai-pandai menyesuaikan dengan kurs yang ada. Pada game simulasi itu, ada kurs fiktif sebagai acuan. Yaitu, ASD (ASEAN dollar). Nilai 1 ASD rata-rata Rp 8 ribu-12 ribu. ''Kurs berubah setiap hari secara acak. Setiap 15 detik di game sama dengan satu hari,'' imbuh mahasiswa semester V itu.

Jumlah negara dalam permainan tersebut disesuaikan dengan peserta MEA. Yakni, 10 negara. Penyelesaian game itu adalah jika pemain berhasil meng-unlock seluruh negara dan memasarkan produk hingga laris. Kemudian, dia akan mendapatkan medali emas sebagai tanda kesuksesan.

Egy mengungkapkan, ide awal game tersebut mereka dapat ketika mengikuti lomba pembuatan game simulasi edukasi di Universitas Machung Malang pada Mei lalu. Tema perlombaan saat itu adalah MEA. (ant/c6/fal)

Sumber: Jawa Pos, 17 Okt 2016

 

MEA On Preneur Permainan Edukatif Bisnis Era MEA

suarasurabaya.net - Tiga mahasiswa Multi Media Fakultas Teknik Universitas Surabaya ciptakan permainan edukatif MEA On Preneur, guna belajar berbisnis memasuki era MEA.
`
Adalah Mikael Johnson Rany, Otniel Hertatra Tjandra Mulia, dan Egy Arganatha Krisna Kumara yang menciptakan MEA On Preneur sebagai permainan atau simulasi tentang wirausahwan yang akan memasuki pasar bebas di MEA.

Menariknya, setiap pemain diwajibkan memulai perjalanannya sebagai wirausahawan yang ada di Indonesia. Pemain membeli bahan mentah untuk diproduksi menjadi produk dan dipasarkan disejumlah negar Asean peserta MEA.

Misalnya pemain meng-klik our product pada menu, lalu memilih satu diantara tawaran produk yang akan dibeli, mislanya alat pemutar kaset, maka pemain harus membeli bahan yang akan digunakan untuk membuat pemutar kaset tersebut.

Setelah barang selesai diproduksi, pemain mulai menjual alat pemutar kaset ke Indonesia atau ke salah satu negara Asean. Kalau tidak laku dijual di Indonesia, maka ada dua kemungkinan yang bisa dilakukan pemain. Pertama memindah lokasi penjualan ke negara lainnya , kedua mengganti produk.

Sembilan negara yang tergabung dalam MEA diantaranya adalah Malaysia, Singapura, Filipina, Thailand, Brunei Darussalam, Kamboja, Vietnam, Laos dan Myanmar. Setelah berhasil menjual produk, pemain memiliki cukup uang untuk bisa upgrade level untuk mengembangkan produk, mengubah kemasan produk, dan memasang iklan.

"Tidak hanya itu, pemain bisa mengembangkan usahanya dengan membuka cabang di negara-negara anggota MEA, tentunya dengan syarat dan ketentuan serta harga yang berbeda," papar Otniel mahasiswa semester 5.

Dengan memainkan permainan ini diharapkan bis amenjadi sarana pembelajaran yang menyenangkan bagi pelajar, utamanya siswa SMP yang masih linier dengan pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial yang mereka dapatkan di sekolah.

Selain belajar berbisnis, para pemain juga dapat belajar mengenai kurs mata uang di negara-negara yang tergabung dalam MEA dan juga landmark dan lambang dari masing-masing negara.

"Indonesia mulai masuk ke dalam MEA dan menjalin kerja sama dengan negara-negara di ASEAN. Jadi kami melihat peluang ke depan bahwa enterpreneur dengan mudah mengembangkan bisnisnya ke negara yang masuk dalam MEA. Itulah alasan kami membuat game MEA On Preneur ini," pungkas Otniel pada suarasurabaya.net.(tok/rst)

Sumber: SuaraSurabaya.Net

Update: 17-10-2016 | Dibaca 4070 kali | Download versi pdf: Game-Simulasi-Bisnis-MEA.pdf